Mahasiswa FKUI Diharapkan Jadi Penerus Willem Bosch



Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) bisa dibilang merupakan ibu dari pendidikan kedokteran di Tanah Air. Karena itu, pihak kampus merasa bertanggung jawab untuk mendirikan semacam museum yang menjadi pusat sejarah pendidikan kedokteran Indonesia. Di museum itu akan dipajang lukisan Dr Willem Bosch, tokoh perintis pendidikan kedokteran di Indonesia. "Kalau ingin maju, kita harus menengok sejarah. Dari sejarah itu kita bisa belajar mengevaluasi hal-hal yang kurang," ujar Dekan FKUI Ratna Sitompul saat penyerahan apresiasi dan peluncuran buku 'FKUI Historical Photo Collections, Proceeding: 90 years of FKUI (Salemba 6) dan RSCM (Diponegoro 71)' di Salemba, Jakarta, Jumat (29/6). Menurut Ratna, FKUI sejak 2010 sudah berencana membangun museum kedokteran dan pusat riset untuk mahasiswa kedokteran di seluruh Indonesia bertempat di Salemba. "Waktu kami melakukan renovasi gedung lama, kami menemukan berbagai prasasti penting yang tadinya sempat hilang. Semua harus punya tempat di museum nanti," imbuhnya. Sejarah berdirinya FKUI berawal dari niat baik Dr Willem Bosch, Kepala Dinas Lawatan Kesehatan Hindia Belanda, yang mendirikan Sekolah Dokter Djawa pada 1853. Perjalanan itu berlanjut hingga Dokter Djawa menjadi STOVIA dan akhirnya menjadi FKUI. "Sekolah Dokter Djawa inilah cikal bakal STOVIA. STOVIA sendiri merupakan cikal bakal FKUI yang ada sekarang ini," ujar Guru Besar UI Prof dr Somadikarta. Somadikarta menjelaskan Dr Willem Bosch mendirikan Dokter Djawa lantaran munculnya wabah penyakit cacar di berbagai daerah di Hindia Belanda saat itu. Karena tenaga kesehatan masih sangat sedikit, Willem berpikir untuk mendidik orang pribumi selama tiga tahun untuk menjadi tenaga ahli praktek pelayanan kesehatan. Lulusan Dokter Djawa, kisah dia, kemudian dipekerjakan sebagai dokter pembantu yang bertugas utama memberikan pengobatan dan vaksinasi cacar. Pada 1875, lama pendidikan di Dokter Djawa ditingkatkan menjadi tujuh tahun dan pada 1902 Sekolah Dokter Djawa diganti menjadi STOVIA dengan lama pendidikan sembilan tahun. Lalu pada 1919 dibangunlah sebuah rumah sakit bagi siswa STOVIA di Salemba bernama Centraal Bugerlijk Ziekenhuis/CBZ). Kemudian pada 1920, Gedung Pendidikan Kedokteran di Salemba 6 mulai difungsikan dan seluruh saran pendidikan dari CBZ dipindahkan ke tempat tersebut hingga saat ini. Sebagai perintis FKUI, STOVIA saat itu cukup memberi kontribusi di wilayah Asia melalui jurnal dan publikasi ilmiah. Dr Willem dan Dr Ciptomangunkusumo merupakan tokoh-tokoh yang sangat diapresiasi negara-negara di Asia. Ratna menuturkan, Willem dikenal sebagai orang berjiwa social tinggi. Di zamannya, ia memperjuangkan layanan kesehatan untuk kaum yang terpinggirkan. Semangat itu ia pandang perlu dicontoh dan ditularkan pada mahasiswa kedokteran kini. "Kami mendidik anak-anak kami agar nantinya mau mengabdi untuk masyarakat di pedalaman. Minimal satu sampai dua tahun," ucap Ratna. Kini, menurut Ratna, tercatat 20% lulusan FKUI mengabdi di daerah terpencil selama satu sampai dua tahun. FKUI pun memberikan syarat akademis berupa pengalaman minimal setahun di daerah terpencil untuk meneruskan pendidikan ke jenjang spesialis. Ratna berharap, dengan lebih mengetahui sejarah kedokteran, mahasiswa kedokteran dapat mengambil contoh yang baik.
Sumber: http://www.mediaindonesia.com/read/2012/06/29/329826/0/14/Mahasiswa-FKUI-Diharapkan-Jadi-Penerus-Willem-BoschPenulis : Maggie Mahardika Jumat, 29 Juni 2012 22:05 WIB